Malta: Apakah ‘Blockchain Island’ di Eropa Benar-Benar Menyesuaikan Diri dengan Hype?

Malta. Pulau Blockchain. Sebuah negara berukuran prangko yang terletak di Mediterania yang terkenal dengan garis pantai berbatu, katedral Baroque, kuil Megalitik, dan berabad-abad budaya. Ini benar-benar mishmash dari ekspatriat Inggris yang kelabu, hotel mewah, wanita eksotis, mobil yang mengemudi di sebelah kiri, dan sejumlah warisan lain yang ditinggalkan oleh berbagai peradaban yang menyerbu batu selama bertahun-tahun.

Namun, di masa yang lebih baru, Malta telah menjadi terkenal karena lebih dari warisan yang kaya. Ini menjadi rumah yang ramah untuk sektor iGaming (industri yang sedang booming bernilai sekitar $ 1,4 miliar – 12 persen dari PDB Malta).

Dalam menghadapi krisis dan defisit Eropa yang panjang dan berlarut-larut tahun demi tahun, Malta akhirnya dapat mencatat surplus € 182 juta untuk 2017 – tahun kedua berturut-turut.

Dan negara sedang dibicarakan di lingkaran regulasi blockchain untuk sikap progresif pada cryptocurrency, bahkan rebranding sebagai “The Blockchain Island.”

Pemerintahnya berpikiran terbuka, dan Perdana Menteri Joseph Muscat memberikan pidato yang meyakinkan kepada PBB tentang bagaimana negara-negara harus bekerja sama untuk memecahkan masalah dunia.

Namun, Malta memiliki beberapa masalah sendiri – dan masa lalu yang kurang sempurna ketika datang ke beberapa masalah yang sangat lengket, pencucian uang di antara mereka.

Malta, Pulau Blockchain

Di permukaan, Malta terlihat menjadi pelopor dalam ruang regulasi cryptocurrency. Pada 4 Juli 2018, negara itu menjadi negara pertama dan satu-satunya yang secara resmi mengeluarkan tiga tagihan crypto baru menjadi undang-undang.

Ini menetapkan kerangka peraturan untuk cryptocurrency, blockchain, dan DLT secara umum. 2018 juga merupakan tahun pertama bagi negara yang mengadakan KTT Blockchain Malta yang telah lama diantisipasi.

Ketika ditanya tentang pentingnya hal ini bagi Malta dan komunitas crypto secara umum, Steve Tendon, ahli strategi blockchain dan anggota Kelompok Kerja Blokir Nasional di Malta mengatakan:

“Ini akan menjadi acara pertama di mana niat Malta untuk mengenali“ Kepribadian Hukum ”untuk pengaturan teknologi inovatif (seperti DAO) akan disajikan kepada khalayak internasional yang luas. Ini adalah inovasi dalam pembuatan undang-undang yang akan mendukung inovasi seperti yang belum pernah dilakukan oleh hukum lain. ”

Malta tidak hanya melewati tiga undang-undang karena berita utama cenderung berfokus, mereka memiliki seluruh Strategi Blockchain Nasional yang ditulis oleh Tendon, dengan enam pilar yang menunjukkan pemahaman yang mendalam tentang teknologi dan kemana perginya. Ini mencakup inisiatif seperti memindahkan pencatatan publik ke blockchain, e-residensi dan identitas digital, dan tata kelola yang cerdas.

Baca Juga:   Warga Singapura Rebutan Beli Bitcoin Murah di Mesin ATM Bitcoin

Kata Tendon:

“Ini pasti akan menarik semua pengembang dan pengusaha yang bekerja pada teknologi terdesentralisasi dari semua jenis, seperti generasi baru dari blockchains, pertukaran terdesentralisasi, platform ICO terdesentralisasi, layanan perbankan terdesentralisasi, dan sebagainya.”

Anda dapat melihat dengan jelas bahwa ini hanyalah permulaan. Malta tidak hanya bertujuan untuk memimpin jalan dalam mengatur ICO tetapi menunjukkan kepada pemerintah perlunya memahami daripada takut pada teknologi. Pada saat yang sama, negara memposisikan diri sebagai terbuka untuk bisnis di tengah lautan pintu yang tertutup rapat.

Menarik Bisnis Crypto Mayor

Sikap pengaturan pemikiran ke depan ini telah mengilhami masuknya perusahaan blockchain ke pantainya, terutama Binance  dan litani pertukaran kripto lainnya.

Bukan berarti Malta mudah pada perusahaan-perusahaan crypto – menurut Tendon, persyaratan KYC-nya adalah yang paling sulit di luar sana – tapi setidaknya itu memberi perusahaan-perusahaan dengan lingkungan yang stabil untuk beroperasi, di mana bisnis mereka tidak berisiko ditutup dari satu hari ke hari berikutnya, token mereka menyatakan keamanan, atau pemerintah mereka dikenal karena permusuhannya untuk crypto.

Kemajuan Malta tidak dapat disangkal. Saya baru-baru ini di KTT yang menarik sekitar 8.500 delegasi. Tempat itu dipenuhi jahitan dan momentum setinggi langit.

Muscat memberi pidato. Sophia robot ada di sana, bahkan John McAfee menyampaikan keutamaan sikap Malta yang terhormat … dan kemudian cukup banyak menyimpulkan bahwa pemerintah tidak punya tempat mengatur crypto sama sekali.

John McAfee di Malta Blockchain Summit

Tapi itu adalah satu hal yang meletakkan fondasi untuk masa depan yang baru. Lain lagi jika Anda masih berebut untuk menutupi masa lalu Anda.

Masalah Pencucian Uang dan Kekurangan Bank Kripto

Tentu saja ada retorika positif, suasana penuh semangat, legislasi nyata, dan janji bahwa Malta akan melihat bank-bank yang ramah-crypto pada tahun 2019. Tetapi bank-bank legacy masih belum datang. Standar mereka lebih tinggi, bersama dengan ketakutan ditampar dengan denda besar karena terlalu longgar pada kebijakan AML mereka. Tanyakan saja kepada Deutsche Bank jika Anda menginginkan konfirmasi itu.

Baca Juga:   Cryptocurrency Membutuhkan Lebih Banyak Regulasi daripada Komoditas Lain: Fmr. Ketua CFTC

Sementara Binance bekerja pada  bank terdesentralisasi pertama  di dunia, bisnis crypto mungkin harus menunggu lebih lama. Dan jika mereka berpikir bahwa Malta adalah tiket makan mereka ke tempat berlindung yang aman, mereka mungkin juga perlu menggali lebih dalam.

Malta memiliki sejarah bekerja dengan individu yang kurang diinginkan. Tampaknya di luar permainan, inovasi, dan teknologi, nama negara ini juga agak identik dengan pencucian uang.

Malta telah disebutkan dalam sejumlah kasus termasuk kasus Matthias Krull, bankir Jerman yang bekerja untuk bank swasta Swiss Julius Baer, ​​yang mengakui pencucian uang untuk “Los Chamos,” yang diduga terkait dengan Presiden Venezuela Nicolas Maduro.

Ada juga pembunuhan tragis terhadap jurnalis Maltese, Daphne Caruana Galizia yang, sebelum meninggal, menuduh Pilatus Bank of Malta melakukan pencucian uang. Ini mendorong Malta menjadi sorotan global atas kebebasan dan keamanan pers dan Bank Pilatus di bawah mikroskop Bank Sentral Eropa (ECB).

Caruana Galizia juga menuduh bank itu melakukan pembayaran yang mencurigakan kepada tokoh-tokoh senior Maltese dan Azerbaijan. Bank itu membekukan rekeningnya pada Maret dan akhirnya ditutup oleh Maltese FSA di akhir tahun.

Lalu ada masalah bahwa Uni Eropa saat ini marah dengan Malta atas kesalahan publik terbaru Muscat. Menurut Bloomberg:

“Negara anggota yang paling padat penduduknya telah menjadi mata-mata dan pusat perjudian online yang diganggu oleh tuduhan korupsi dan pencucian uang. Dan itu menjual paspor. ”

Sementara negara itu tinggi setelah mengumumkan tahun kedua menghasilkan keuntungan, Muscat mengumumkan bahwa pemerintah akan menyumbangkan € 5 juta untuk amal kanker. Ini ternyata merupakan langkah yang disambut oleh tidak seorang pun setelah itu muncul bahwa sumbangan itu akan datang dari dana yang menjual paspor Maltese kepada orang asing seharga € 650.000 masing-masing.

Baca Juga:   Cina Memiliki Lebih Banyak $ 1 Miliar Unicorn Daripada AS

Sekali lagi, seluruh subjek yang menyentuh dari hubungan buruk Malta dengan orang-orang yang tidak diinginkan membesarkan kepalanya yang buruk, menyebut praktek-praktek Maltese AML dipertanyakan dan menyalakan kembali nyala api pada isu-isu yang disebutkan di atas.

Jadi, apakah Malta, Pulau Blockchain, Lebih dari sekadar Hype?

Jelas, kehadiran Malta pada tahap pencucian uang global cukup besar dan berpotensi mengkhawatirkan.

Beberapa pemerintah, menurut Bloomberg, bahkan berpendapat bahwa Malta dapat berpose:

“Ancaman serius terhadap upaya global untuk melacak pencucian uang, menegakkan sanksi ekonomi, dan mempertahankan standar transnasional yang adil.”

Ada juga fakta bahwa banyak bank tidak akan bekerja dengan perusahaan crypto dan beberapa bisnis mungkin tidak ingin mengasosiasikan diri dengan Malta dan masa lalu yang samar (atau haruskah kita katakan sekarang?).

Tetapi sekali lagi, tidak dapat disangkal kemajuan yang sedang dibuat. Regulator baru Malta, Malta Inovasi Otoritas Digital, adalah lebih dari sekadar blockchain atau Bitcoin . Ini tentang inovasi itu sendiri dan teknologi lain yang muncul, memposisikan negara sebagai maju dan terbuka untuk dunia kemungkinan.

Blockchain mengambil pemukulan dari semua sisi karena kegagalan untuk menarik massa, karena tidak cukup sederhana untuk digunakan, dan karena tidak diatur dan tidak aman. Jadi, itu mendorong untuk melihat negara-negara menyelam ke kedalaman, menampilkan pemahaman yang mendalam, dan menyambut crypto ke pantainya – bahkan jika itu sedikit lunak pada siapa yang berbisnis dengannya.

Comments (No)

Leave a Reply